30 Nakes RSUD Ngudi Waluyo Positif Covid-19, IGD Ditutup Selama 3 Hari

BERITABLITAR.COM  – Hingga Kamis 23 Juli tercatat hasil test swab ada 30 tenaga kesehatan (Nakes) yang positif Covid-19 di RSUD Ngudi Waluyo terkonfirmasi positif Covid-19. Rinciannya 11 tenaga administrasi, 14 perawat dan 5 dokter. Bahkan jumlah tersebut masih mungkin bertambah. Pihak RSUD Ngudi Waluyo masih terus melakukan tracing internal. Hal tersebut disampaikan Direktur Utama RSUD Ngudi Waluyo Wlingi Endah Woro Utami.

Instalasi Gawat Darurat (IGD) RSUD Ngudi Waluyo Wlingi ditutup selama 3 hari. Penutupan terhitung sejak Jumat 24 Juni pukul 07.00 WIB hingga Senin 27 Juni 2020 pukul 07.00 WIB. Ini dilakukan untuk mengantisipasi penularan semakin meluas,

Direktur utama RSUD Ngudi Waluyo Wlingi, Endah Woro Utami mengatakan, penutupan IGD ini sebagai langkah antisipasi agar penularan Covid-19 tidak semakin meluas. Selama ditutup pihaknya tidak menerima pasien baru masuk.

“Kita tutup empat hari. Selama ditutup, kita akan melakukan protokol General Cleaning/Dry Mist. Jadi sementara kami tidak menerima pasien. Pasien yang akan masuk ke RSUD Ngudi Waluyo akan dialihkan ke beberapa rumah sakit terdekat lainnya,” kata Endah Woro Utami, Kamis (23/7/2020).

Jumlah tersebut, lanjut Endah Woro, masih mungkin bertambah. Hingga saat ini, pihaknya masih terus melakukan tracing internal. 

“Kemungkinan masih bisa tambah. Kita kembangkan tracingnya. Yang jelas, kita tujuanya mau jujur untuk memutus penularan Covid-19,” tandasnya.

Endah Woro menegaskan, begitu ada yang positif, pihaknya terus lakukan tracing, termasuk keluarga nakes.

“Begitu ada nakes kontak dengan nakes positif langsung kita swab, karena begitulah tracing yang sebenarnya. Saya gak masalah. Saya akan mengejar sampai dimana virus Corona itu pemaparannya di RSUD Ngudi Waluyo,” tegasnya.

Diberitakan sebelumnya, para nakes RSUD Ngudi Waluyo yang terkonfirmasi positif Covid-19 tersebut diduga bukan tertular dari pasien positif yang dirawat di rumah sakit plat merah tersebut. Namun beberapa nakes yang terkonfirmasi positif itu ternyata membawa virus dari komunitas bersepeda yang diikutinya. (Fajar AT)

Aliansi Mahasiswa Peduli Rakyat Blitar Gelar Aksi Demo, Tolak RUU Omnibus Law
Kapolres Blitar Saluran Bantuan Obat China Dari Kapolda Jatim Untuk Penderita Covid-19
ads by Google

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.